Wednesday, May 26, 2010

cita-citaku...bilakah?

Melihat sambutan yang cukup hangat suatu pagi di dataran merdeka menimbulkan suatu impian dalam hati. Program senam 1 Malaysia. Aku terfikir dan membuat kesimpulan bahawa jika ada duit dan ada pengaruh, segala yang dicitakan oleh selera dada maka akan tercapai. Samada kesimpulanku itu melulu atau meluru keluar dari benakku benar atau tidak, tetapi itulah realiti yang sepasang mataku melihat...

Warga kota metropolitan keluar beramai-ramai dengan t-shirt sponsor dari kementerian, pakcik makcik, adik,abang,kakak,tua,muda....semua bersenam dengan senaman jenama baru negara. Dengan kehadiran wartawan yang dialu-alukan dan dengan lensa kamera mereka yang tidak putus-putus membuat liputan mempopularkan senaman yang baru 'lahir' itu.
Fikiranku membayangkan alangkah indahnya jika semua warga ini turut menaikkan warisan budaya Melayu ini (Senaman Tua) sebagaimana mereka lakukan hari ini. Terutama 'orang-orang tua yang bersenam dibaris hadapan' sekali itu, kerana dengan selera mereka lah senaman jenama baru ini 'nampak' berjaya.

Pelbagai usaha oleh insan kerdil seperti Azlan Ghanie dan pembantunya 'menayangkan' kepada 'orang-orang tua diatas' akan betapa berharganya Senaman Tua sebagai satu komponen peradaban Melayu. Tetapi Senaman Tua tidak bernasib baik seperti yang diimport kerana ia dipandang murah oleh bangsa sendiri. Atau mungkin ia bersifat tempatan.

Masih aku terbayang diruang mata dan kedengaran ditelinga kisah aku mengikuti Pengasas Senaman Tua (Guru Azlan) memberi penerangan, itupun diatas undangan beberapa peminat agar hadirin 'membuka mata' kepada ilmu ini.
Apabila disebut Tua dihujung senaman, kedengaran suara hadirin sprti "dah tua sangat ke kita ni?" "sape yang tua duduk sini,kami nak balik" "siapa ikut, confirm mengaku tua" "apa?senaman tua? hahahaha" jelas sekali kedengaran di telinga aku kerana aku berada dikalangan hadirin bersama beberapa rakan sementara Azlan Ghanie dipentas menyampaikan penerangan. Kalau ikutkan hati nak saja libas dengan rotan selengan yang kami bawa...Kenapa hati aku panas waktu itu?? ini kerana bezanya kami menilai harga ilmu ini manakala mereka tidak mahu ambil tahu.



Aku sudah lihat Tai Chi, Aerobik, Senaman 1Malaysia, Senam Seni Malaysia dibuat beramai-ramai ditempat awam kerana  semua itu telah mendapat tempat dihati penduduk Malaysia. Mahu juga aku melihat anak-anak Melayu setiap hujung minggu mungkin berpakaian serba hitam bersenam bersama pemimpin Melayu di Dataran Merdeka atau Dataran Putra di Putrajaya. Jika pelancong asing bertanya apakah yang mereka lakukan? nescaya akulah orang yang akan penuh bangga mengatakan "itulah senaman warisan Melayu kami zaman-berzaman,itulah Senaman Tua"...

 Apakah suatu hari nanti kita juga boleh bersenam sambil  menghayunkan pedang Melayu atau senjata Melayu  ditempat terbuka begini??

Ringkasnya apa yang tersimpan dalam hati aku ialah suatu hari nanti jika orang menyebut nama Senaman Tua maka akan ada orang  menyahut "ooo Senaman Tua" dan bukannya "Senaman Tua? apa tu?"...
ataupun jika ada pergerakannya dilihat samada di TV atau ditempat awam, maka yang melihatnya tidak akan mengatakan itu sesi Tai Chi atau Aerobik atau lain-lain...tapi mereka kenal dan berkata "itulah Senaman Tua"....
Tapi bilakah waktu itu??
hanya Dia Yang Maha Mengetahui.........

1 comment:

Putat said...

InsyaAllah boleh! Kita buat je di kawasan-kawasan padang permainan spt di Tasik Titiwangsa atau perdana atau mana-mana lah. Biarlah yang mengikut nya mungkin seorang atau dua lama-lama ramai lah tuh. Sama dengan tai-chi juga, mula-mula seorang kemudia berdua lepas tu bertiga dan semakin ramai yg mengikutinya..cuba lah insyaAllah menjadi